Industri

Laporan:

Buruh Lokal Dicueki, Proyek Kereta Cepat Digarap Ribuah Buruh Impor dari Tiongkok

ilustrasi ilustrasi
MONITORDAY.com, Jakarta - Kontroversi soal kereta cepat Jakarta-Bandung terus bergulir. Ironisnya, proyek tersebut dinyatakan tidak memberi implikasi yang baik untuk kaum buruh. Sebab, proyek patungan perusahaan pelat merah tidak melibatkan pekerja lokal dan justru memprioritaskan pekerja asing.

"Pada saat ini sudah ada 10.000 buruh yang diimpor dari China dan itu unskill. Kita punya data sudah 10.000 dari Januari 2015, kemarin sampai hari ini," ujar Pemimpin Daerah Konfederasi Serikat Pekerja Indonesia (KSPI) DKI Jakarta, Hilman Firmansyah mengatakan, Minggu (14/2).

Selain itu, sambungnya, pemerintah mengabaikan kebaikan untuk kaum buruh dalam proyek ini. "Proyek KA cepat melukai hati buruh, sosial dan masyarakat Indonesia. Artinya proyek senilai Rp 77 triliun ini kan tidak kecil. Disisi lain buruh yang tergabung dalam KSPI saja melakukan aksi di istana selama tiga hari Jokowi - JK tidak mau menemui," kata Hilman.

Untuk itu, lanjut Hilman, KSPI meminta kepada pemerintah agar megaproyek tersebut bisa memberi kontribusi untuk buruh. Selain itu, dia menyarankan agar pemerintah menghentikan proyek tersebut karena dianggap tidak relevan.

"Harusnya dengan nilai kontribusi yang besar itu bisa dilimpahkan ke buruh. Kemudian misal di daerah industri perburuhan itu kan akses rumah dan transportasi itu tidak ada alias tidak tepat sasaran. Saya pikir proyek ini tidak relevan, disaat kondisi daya beli masyarakat buruh turun Jokowi - JK malah memaksakan proyek ini," tandasnya.

TAG BERITA

Comment

COPYRIGHT © MONITORDAY.COM 2016 ALL RIGHTS RESERVED
Back to Top
counter hit xanga