Jelang Olimpiade 2020 di Tokyo

 

MONITORDAY.COM - Jepang terkenal sebagai negara yang sangat siap dalam segala hal. Termasuk menghadapi kemungkinan gempa bumi ketika menjadi tuan rumah hajat olahraga sedunia yang akan berlangsung tahun depan.

Kantor Berita Kyodo melaporkan upaya Negeri Matahari Terbit itu untuk memperkuat langkah-langkah untuk orang asing jika terjadi gempa besar di Tokyo. Kementerian transportasi Selasa mengatakan pihaknya berencana untuk memperkuat langkah-langkah untuk membantu pengunjung asing jika terjadi gempa besar di Tokyo menjelang Olimpiade 2020 dan Paralimpiade.

Kementerian akan meningkatkan ketahanan bandara dan kereta api untuk memastikan kembalinya pengunjung asing dengan cepat, sambil memperkenalkan lebih banyak tanda dengan simbol untuk membantu mereka menemukan rute dan area evakuasi.

Kementerian juga akan memberi tahu pengunjung tentang kemungkinan gempa bumi di situs webnya untuk orang asing, karena pemerintah Jepang memperkirakan sekitar 10 juta pengunjung domestik dan asing akan tiba selama Olimpiade dan Paralimpiade, yang akan berlangsung sekitar dua minggu masing-masing mulai 24 Juli dan 24 Juli. 25 Agustus masing-masing pada tahun 2020.

Pemerintah memperkirakan kemungkinan 70 persen gempa berkekuatan 7 skala Richter terjadi langsung di bawah Tokyo dalam 30 tahun ke depan, dan bahwa dalam kasus terburuk, gempa itu dapat membunuh hingga 23.000 orang dan menghancurkan 610.000 bangunan.

Karena kekhawatiran bahwa massa orang akan berkumpul di tempat penampungan dekat area tempat Olimpiade, pemerintah akan menambah stok persediaan dan menyiapkan transportasi barang dan orang dengan air.

Kementerian Pertanahan, Infrastruktur, Transportasi dan Pariwisata juga merevisi perencanaan bencana untuk gempa berkekuatan 8 hingga 9 di sepanjang Palung Nankai yang membentang di lepas pantai Jepang tengah ke barat daya. Gempa ini memiliki kemungkinan 70 hingga 80 persen terjadi dalam 30 tahun.

Pemerintah berencana untuk menciptakan suatu sistem untuk memastikan kelancaran pengangkutan barang-barang penting untuk bantuan dan pemulihan bencana dan mencari kerja sama yang erat dari perusahaan logistik dan operator pelabuhan.

Ini juga akan memperkuat operasi Angkatan Kontrol Teknis Darurat untuk menyediakan logistik langsung dan dukungan infrastruktur seperti perbaikan jalan.

Pemerintah akan meminta perusahaan konstruksi untuk memberikan pelatihan khusus kepada karyawan mereka sehingga mereka dapat membantu dengan bantuan bencana dan pemulihan.