Kemana Sebaiknya Berbisnis di Tahun 2019?

Kemana Sebaiknya Berbisnis di Tahun 2019?
kemudahan berbisnis (c) world bank

 

 

MONITORDAY.COM - Singapura dan Denmark sekali lagi berada di papan atas peringkat kemudahan berbisnis. Mereka belum tergeser dari 3 besar. Yang dinilai dalam Laporan Doing Business 2019 adalah pemeringkatan ini adalah kemudahan dan kesulitan hampir setiap aspek operasi bisnis, dari menggabungkan entitas baru dan mendapatkan izin bangunan untuk menyalakan daya.

Sementara itu, ada beberapa negara yang sebaiknya dihindari. Iklim berusaha masih terlalu sulit. Dari 190 negara yang peringkat Bank Dunia, Somalia kembali menjadi yang terakhir. Negeri paling kacau. Sangat tidak kondusif untuk berbisnis. Disusul Venezuela dan Eritria.

Sebagai gambaran, di Selandia Baru dapat mengatur bisnis dalam beberapa jam. Di Laos, dibutuhkan 174 hari. Dari sisi waktu perizinan, pengusaha akan sangat tertarik pada kecepatan layanan terutama birokrasi pemerintah. Cepat dan bersih dari korupsi. Kontak dengan petugas secara fisik pun tak banyak lagi. Cukup satu pintu, itu yang dicari pengusaha.  

Sementara itu, Slovenia adalah tempat termurah untuk memulai dan menjalankan bisnis. Sementara Afghanistan meningkatkan skornya lebih dari negara lain setelah meningkatkan perlindungan bagi investor minoritas.

Tiongkok memangkas waktu sambungan listrik dari hampir 150 hari di Beijing dan Shanghai menjadi kurang dari 30. Di Asia, Tiongkok dan India menonjol. Perdana Menteri India Narendra Modi berjanji untuk mempermudah melakukan bisnis dan menargetkan tempat di 50 besar. Negara ini melompat ke posisi 77 dari tempat ke-100 tahun lalu setelah memangkas waktu kepatuhan perbatasan. Tiongkok melompat ke 46 dari 78 untuk masuk ke 50 besar untuk pertama kalinya.

Sementara di Eropa, wilayah ini menyumbang setengah slot di atas 10. Georgia melompati Amerika Serikat dan AS untuk mengklaim posisi ke-6. Bersama dengan Selandia Baru, Georgia hanya membutuhkan satu prosedur untuk memulai bisnis. Keuntungan oleh Georgia dan Norwegia mendorong Inggris turun dua tempat menjadi  posisi ke- 9.

DI Timur Tengah dan Afrika Utara lain lagi. Wilayah ini terus menghadapi  masalah jender, dengan hambatan bagi perempuan pengusaha di 14 sektor ekonomi. Uni Emirat Arab, di posisi ke-11, adalah satu-satunya masuknya Timur Tengah di 20 besar.

Di Amerika, AS tergelincir ke 8 dari 6 tergeser  oleh  Georgia dan Norwegia. AS dan Korea adalah satu-satunya negara di peringkat 10 dengan skor lebih rendah dari tahun lalu. Di antara rintangan terbesar di AS adalah volume ‘red band’  yang terlibat dalam memulai bisnis dan penundaan keterhubungan ke jejaring. Sekarang lebih mudah untuk melakukan bisnis di bekas republik Soviet Georgia daripada di Inggris atau Amerika.