Anies Akui Sulit Sadarkan Masyarakat Terapkan Kebiasaan Baru

perlu ada kolaborasi antara masyarakat dan pemerintah, yakni masyarakat menjalankan 3M

Anies Akui Sulit Sadarkan Masyarakat Terapkan Kebiasaan Baru


MONITORDAY.COM-  Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan mengakui mengalami kesulitan untuk melakukan penyadaran pada masyarakat dalam menerapkan kebiasan baru, menyusul tembusnya kasus harian wabah pandemi Corona Virus Desease 2019 (COVID-19) Jakarta di atas 1.000.

Oleh karena itu, kata Anies di Jakarta, Senin, hal itu menjadi tantangan tersendiri bagi pihaknya sehingga perlu ada beberapa tahap yang harus dilakukakan menuju kebiasaan baru seperti proses pengajaran dan pendidikan kepada masyarakat agar adaptasi baru itu menjadi salah satu budaya baru.

"Jadi fase yang paling menantang adalah fase pertama dan fase kedua. Ketika ada pengajaran, pendidikan, lalu pendisiplinan untuk menjadi kebiasaan. Kalau sudah jadi kebiasaan, ini menjadi budaya baru," kata Anies dalam sebuah diskusi virtual.

Mantan Menteri Pendidikan dan Kebudayaan ini mengatakan supaya kebiasaan baru tersebut sukses diterapkan, maka perlu ada kolaborasi antara masyarakat dan pemerintah, yakni masyarakat menjalankan 3M (menggunakan masker, mencuci tangan dan menjaga jarak), sementara pemerintah menjalankan 3T (Testing, Tracing dan Treatment atau pengujian, penelusuran dan pengobatan)

"Jadi ini dikerjakan pemerintah bersama masyarakat. Jadi saya melihat kebiasaan ini adalah salah satu hal yang harus muncul pada kita," kata Anies.

Kasus wabah akibat virus corona jenis baru di Jakarta kembali meledak dalam beberapa hari terakhir ini. Padahal, belum lama ini Wakil Gubernur DKI Jakarta Ahamad Riza Patria mengaku pihaknya punya cara untuk menekan laju penyebaran wabah ini.

Diketahui, pada Kamis (27/8) Pemprov DKI mendeteksi pasien corona di Ibu Kota bertambah sebanyak 820 orang, lalu pada Jumat (28/8) kasus wabah mematikan itu tembus 816 orang, sementara pada hari Sabtu (29/8) kasus penyakit menular itu mencapai 888 pasien dan Ahad (30/8) kasus corona di Jakarta bahkan melonjak hingga 1.114 pasien baru.