Hasil Survei BPS Tunjukkan Generasi Z Paling Sulit Ikuti Protokol Kesehatan Pencegahan Covid-19

Soal ‘New Normal’ yang disampaikan Presiden, ada petunjuk kondisi masyarakat kita di masa pandemi COVID-19 ini, dan menarik ketika kami coba kategorikan dari segi usia.

Hasil Survei BPS Tunjukkan Generasi Z Paling Sulit Ikuti Protokol Kesehatan Pencegahan Covid-19
Ilustrasi/ Net


MONITORDAY. COM - Survei sosial demografi Badan Pusat Statistik (BPS) terbaru menyatakan Generasi Z yang berusia di kisaran 10-22 tahun paling sulit mengikuti protokol kesehatan pencegahan COVID-19 dengan benar.

“Soal ‘New Normal’ yang disampaikan Presiden, ada petunjuk kondisi masyarakat kita di masa pandemi COVID-19 ini, dan menarik ketika kami coba kategorikan dari segi usia,” kata Kasubdit Indikator Statistik BPS Windhiarso Ponco Adi Putranto, Sabtu (13/06/2020). 

Pengaruhnya pada Perilaku dan Produktivitas Penduduk yang digelar Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia (LIPI) di Jakarta pada Sabtu (13/06/2020), Ponco mengatakan hasil survei itu dalam webminar Membedah Hasil Survei Sosial Demografi Dampak COVID-19. 

Adapun, pengkategorian generasi tersebut ia mencontohkan Generasi Baby Boomers yang lahir antara tahun 1946-1965, Generasi X yang lahir antara tahun 1965-1980, Generasi Y atau Milenial yang lahir antara tahun 1981-1994, serta Generasi Z yang lahir antara tahun 1994-2010.

Berdasarkan survei yang dilakukan kepada 87.379 responden dengan kelompok umur 17 tahun ke atas di Indonesia, menurut dia, semakin matang usia seseorang perilaku menjalankan protokol kesehatan lebih baik.

“Yang muda nilai ‘self assessment’ nya lebih rendah. Kecenderungan Generasi Z, perilakunya dalam menaati protokol kesehatan lebih rendah,” lanjutnya.

Selain itu, Ponco mengatakan hasil survei tersebut dapat menjadi bekal pengambil kebijakan yang dikomunikasikan kepada mereka yang ada di kategori lebih muda.

“Tentu kita harapkan Generasi Z dan Milenial menyiapkan diri di tatanan kehidupan baru nanti,” ujarnya.

Sementara itu, Direktur Analisis dan Pengembangan Statistik Badan Pusat Statistik (BPS), Ali Said mengatakan sebaran sampel survei tersebut cukup proporsional mewakili wilayah dan sebaran penduduk Indonesia keterwakilan laki-laki dan perempuan.

Namun, Ali menilai dari sisi pendidikan kebanyakan responden lulusan SMA ke atas, bahkan universitas mendominasi.

“Mungkin ini bisa bias di satu sisi, tapi kami justru dapatkan informasi valid karena tingkat pendidikan bagus responden,” ucapnya.